Sudah dua bulan aku menjadi kekasih gelap tante Ani. Meski aku menikmati hubungan gelap dengan wanita paruh baya itu, namun timbul juga keinginanku untuk menjajal dengan cewek-cewek sebaya. Tentu saja, sasaran paling dekat adalah cewek-cewek teman sekolahku sendiri. Tapi, aku tidak tahu bagaimana harus memulai, mengingat pengalamanku yang masih nol besar untuk mendekati cewek.

Suatu hari tim bola basket putra SMU-ku mengadakan pertandingan persahabatan dengan tim SMU favorit, yang diadakan di sekolahku. Aku yang tidak bisa main dan tidak begitu suka main basket, terpaksa harus datang dalam kapasitasku sebagai pengurus OSIS seksi olahraga, mendampingi kepala sekolah dan ketua OSIS. Lebih dari itu, aku harus datang lebih awal, karena mau ada briefing untuk acara seremoni sebelum pertandingan dimulai.

Begitu sampai di sekolah, aku langsung menuju ke lapangan basket yang berada di samping gedung sekolah. Nampak Anto ketua OSIS dan Sarah si sekreatis sudah menunggu di sana.

“Sori aku telat. Pada lama nunggu ya?” sapaku setengah basa-basi.

“Ah, enggak juga. Kita aja yang terlalu cepat datangnya,” Sarah yang menjawab.

Sejenak aku memandangi si empunya suara itu. Kuperhatikan wajahnya. “Cantik sekali,” kataku dalam hati.

“Dik, ngapain kamu mandangin aku kayak gitu. Kayak baru sekali ketemu aja!” hardik Sarah sambil menahan malu, terlihat dari pipinya yang agak merona merah.

“Hari ini kamu nampak cantik sekali Rah,” Upss, aku sendiri kaget dengan keberanianku ngomong terus-terang seperti itu.

“Emangnya kemarin-kemarin nggak cantik?” Pipi Sarah semakin memerah.

“Kemarin-kemarin sih ..”

“Heh, enak aja aku dicuekin. Ngrayunya dilanjutin nanti aja,” hardik Anto sambil menepuk pundakku.

“Eh, sori .. sori, To,” jawabku sambil cengar-cengir.

Selanjutnya briefing dimulai. Ternyata, yang membriefing Sarah yang juga mengatur susunan acara sebelum pertandingan. Selama briefing itu, aku gunakan kesempatan untuk memperhatikan wajah Sarah. Sarah memang cantik. Parasnya ayu, dan nampak keibuan. Sudah dua tahun aku berhubungan dengan Sarah lewat kegiatan sekolah, tapi baru kali ini saya menyadari betapa cantiknya dia. Pantas, dia sering jadi bahan pembicaraan teman-teman cowok di sekolahku. Memang badannya tidak bisa dibilang bagus. Sarah tergolong pendek, paling kurang dari 155 cm tingginya, dan badannya agak sedikit gemuk. Tapi, anak-anak sekolah biasanya lebih memperhatikan wajah ketimbang bodi dan yang lain-lainnya.

Singkat cerita, setelah briefing dilanjutkan dengan acara seremonial. Selama itu aku lebih banyak mendampingi ketua OSIS dan kepala sekolah berbasa-basi dengan kepala sekolah dan pengurus OSIS tim tamu, sehingga aku tidak tahu kapan persisnya, sekitar lapangan basket sudah ramai dengan suporter, kebanyakan dari sekolahku sendiri, dan … ternyata didominasi cewek. Barangkali suporter ceweknya ada sekitar 70-an persen. Diam-diam aku ngiri. Selama aku memperkuat tim sepakbola sekolahku, belum pernah disuporteri begitu banyak cewek. Kalau tim sepakbola bertanding, yang datang cowok-cowok. Kalaupun ada cewek, paling-paling datang sebagai gandengan cowoknya.

Selama pertandingan berlangsung, aku tidak begitu memperhatikannya. Di samping aku tidak begitu suka basket, memperhatikan tingkah laku suporter cewek jauh lebih menarik bagiku. Di antara deretan suporter cewek itu, aku melihat Siti, teman sekelasku yang juga pemain basket untuk tim putri. Postur Siti memang cocok untuk basket. Tinggi dan agak langsing. Wajahnya tergolong manis, dengan kulit agak kehitaman, sehingga sebutan hitam-manis sangat pas di sematkan padanya. Siti juga tergolong cewek populer di antara teman-teman cowok.

Saat aku memperhatikan suporter-suporter cewek, tiba-tiba ada seorang cewek yang datang, langsung merangsek ke barisan depan dan memberi dukungan dengan hebohnya. Tidak heran, si cewek itu Nita, yang terkenal heboh dan paling sering jadi pembicaraan. Bahkan kabar selentingan dia suka dipakai oleh Om-Om. Tentu saja aku tidak begitu memperhatikan kabar itu, selain kabarnya yang tidak jelas, juga aku hanya kenal biasa-biasa saja dengan Nita.”

Tapi sore itu lain. Perhatianku tidak lepas dari Nita dan tingkah lakunya. Dia jauh lebih menyita perhatianku ketimbang Sarah atau Siti. Mataku tak pernah bosan melihat sepasang teteknya yang bergoncang-goncang dari balik T-Shirt mengikuti sorak-sorainya yang heboh itu. Teteknya tergolong cukup besar, yang membuatku beberapa kali menelan ludah membayangkan seandainya Nita telanjang.

Sehabis pertandingan basket, aku sengaja menyelinap dan bergabung dengan teman-temanku agar bisa tidak ikut mengantar delegasi tim tamu. Aku lihat Anto agak celingukan, mungkin mencari aku, namun tidak bisa ditemukannya. Setelah berhasil lolos, aku terus mencari kesempatan agar bisa mendekati Nita. Susah sekali, karena dia selalu berada di antara teman-temanku, baik yang cewek maupun cowok.

Sampai akhirnya aku sempat mencuri dengar dia pamitan mau ke toilet, dan langsung bergegas. “Ini kesempatan,” pikirku, karena toilet hanya ada di bagian dalam komplek sekolah. Tanpa pikir panjang, akupun segera menyusulnya. Sesampai di toilet, aku berdiri menunggu di dekat tembok pemisah antara toilet pria dan wanita. Tidak sampai 5 menit Nita sudah keluar dari toilet wanita.
“Nita,” panggilku. Nita seketika menoleh padaku.

“Oh, Didik. Sedang ngapain di situ?”

“Sama kayak kamu. Kenapa tadi kita nggak barengan aja ya?” godaku.

“Enak aja, lain jurusan bo,” jawab Nita enteng. Kemudian aku menghampiri Nita dan kami jalan bersama keluar dari komplek sekolah sambil ngobrol. Nita ternyata enak diajak ngobrol. Omongnya ceplas-ceplos dan tidak banyak basa-basi. Mendadak aku bisa akrab dengan Nita, padahal biasanya hanya ‘hai-hai’ saja kalau ketemu. Sampai akhirnya ..

“Nit, kita pulang bareng yok?” ajakku.

“Lho, kan hampir tiap hari kita pulang bareng satu bis kota,” jawab Nita.

“Maksudku sih .. ya barengnya duduk di kursi yang sama sambil ngobrol,“ jelasku.

“Itu sih, oke-oke aja. Cuman, kali ini kayaknya belum bisa deh. Aku ada acara lain, jadi nggak langsung pulang,” kata Nita lagi.

“Ada janji yaaa?” tanyaku.

“Janji apaan, dan sama siapa?” Nita balik bertanya.

“Ya, barangkali janji sama cowokmu. Atau udah ada Om-Om yang menunggu .. “ aku tidak meneruskan kata-kataku. Kulihat Nita mendadak melotot padaku sambil mukanya merah padam.

“Plakkk !” belum sempat aku menyadari, sebuah tamparan mendarat di pipiku. “Lancang mulutmu ya! Kamu kira aku ini cewek apaan! Nggak kusangka … “ Nita langsung meninggalkanku setengah berlari. Aku tidak mengejarnya, hanya berdiri sambil mengusap pipiku yang lumayan panas kena tamparan Nita.

Beberapa hari setelah kejadian itu, selesai kencan dengan tante Ani, aku sempat melihat Nita keluar dari hotel yang sama dengan tempatku dan tante Ani berkencan. Aku sengaja sembunyi waktu itu, selain agar Nita tidak melihatku, juga agar aku lebih leluasa melihat dan meyakinkan bahwa yang kulihat memang Nita. Setelah yakin penglihatanku tidak salah, timbul pikiranku untuk menebus tamparan Nita.

Aku tidak tahu rumah Nita. Aku hanya tahu bahwa dia kalau pulang naik bus kota satu jurusan denganku, namun aku tidak tahu persis dia turun di mana, karena rumah pamanku jaraknya lebih dekat ke sekolah, sehingga selalu aku yang turun bus lebih dulu. Akhirnya aku memilih mencari tahu alamatnya lewat data siswa-siswi di sekolah. Tentu saja sebagai pengurus OSIS aku punya akses sehingga tanpa kesulitan aku bisa mendapatkan alamatnya.
Esoknya, sepulang sekolah aku tidak langsung pulang ke rumah paman. Alasan tentu sudah kusiapkan matang sebelumnya. Aku sengaja tidak naik bus kota yang pertama kali datang. Aku menunggu jadwal bus berikutnya yang selisih waktunya sekitar 15 menit.

Agak lama aku mencari alamat Nita. Lumayan keringatan juga. Setelah tanya sana-sini, akhirnya kutemukan rumah Nita. Rumahnya sederhana, sangat sederhana malah. Bangunannya semi permanen. Dinding bata hanya sekitar 1-1 setengah meter, selebihnya papan kayu. Gang di depan rumah Nita terbilang sempit, dan persis di depan seberang gang ada tembok tinggi dan panjang, sepertinya tembok pabrik. Di sebelah kanannya rumah lumayan besar dengan dinding dan pagar tembok yang cukup tinggi. Sedang di sebelah kirinya terdapat tanah kosong yang memisahkan dengan rumah lainnya, yang juga sederhana. Aku sejenak memandangi rumah Nita. Kusam, sangat kontras dengan gaya dan penampilan Nita di sekolah. Aku sempat berpikiran, jangan-jangan orang salah menunjukkan rumah Nita. Namun, akhirnya kuhampiri juga rumah itu.

Kuketuk pintu rumah yang tertutup setengahnya. Seorang anak laki-laki seusia anak SMP keluar. Setelah meyakinkan bahwa memang benar itu rumah Nita, kusampaikan maksudku untuk ketemu Nita pada anak tadi, yang ternyata adik Nita. Tak lama Nita keluar setelah dipanggil adiknya. Dia masih memakai rok abu-abu sekolah, namun atasnya sudah berganti T-Shirt warna biru tua.

“Oh, kamu,” katanya singkat dan ketus begitu tahu aku yang mencarinya.

“Lumayan susah juga ya nyari rumahmu,” kataku sambil melihat-lihat sekeliling rumah Nita.

“Mau apa kamu kemari?” tanya Nita masih dengan nada ketus sambil bersedekap berdiri di depan pintu.

“Mau apa yah,” aku menggaruk-garuk kepalaku yang tidak gatal. “Eng.. mungkin pengin kamu tampar lagi,” Nita memperlihatkan ekspresi sangat geram mendengar kata-kataku yang terakhir.

“Sori ya, bukan waktunya melucu. Sekarang, bilang apa perlumu. Aku nggak punya banyak waktu!” katanya masih dengan ekspresi geram, namun suaranya agak ditahan, mungkin khawatir terdengar adiknya yang sudah masuk ke dalam rumah.

“Kan udah kubilang, aku pengin kamu tampar lagi,” jawabku santai. Saat itu aku dan Nita masih sama-sama berdiri di depan pintu rumahnya. “Karena, aku pengin bilang sesuatu yang mungkin membuatku kamu tampar lagi,” lanjutku.

“Maksudmu?!” tanya Nita sambil mendelik.

“Maksudku .. aku pengin bilang lagi soal Om-Om,” kata-kataku terhenti melihat tangan Nita yang terangkat seperti mau menamparku tapi ditahannya. “Cuman kali ini dari apa yang kulihat dengan mata kepalaku sendiri,” lanjutku setelah Nita tidak jadi menamparku.
“Pergi kamu dari ini!” katanya sambil menahan marah.

“Soal pergi itu gampang. Aku akan pergi, tapi setelah kamu njelasin kenapa tempo hari kamu menamparku. Padalah yang kubilang itu ternyata betul. Sekarang tamparlah aku lagi, karena yang kubilang sekarangpun juga betul.” Beberapa saat Nita tidak berkata apa-apa, tapi kegelisahan nampak jelas dari wajahnya. Kemudian dia sempat celingak-celinguk melihat gang depan rumahnya.

“Masuk!” suruhnya masih dengan nada ketus. Aku melangkah masuk mengikuti Nita menuju ke ruang tamu. Ada satu set sofa di sana, namun warnanya sudah kusam dan sobek di sana-sini. Aku mengambil tempat duduk di seberang Nita, terhalang meja.

“Sekarang, apa maumu?” tanya Nita masih ketus, namun sekarang sambil menunduk.

Belum sempat kujawab, ada seseorang memanggil dari luar rumah. Ternyata adik Nita dicari temannya, selanjutnya mereka pergi setelah adik Nita sempat pamitan sama kakaknya dan juga aku. Setelah sepi lagi ..

“Kan udah kubilang, aku mau penjelasan kenapa kamu menamparku tempo hari. Aku yakin, yang kulihat di hotel X kemarin itu kamu, dan kamu keluar dari sana dengan seorang Om-Om.” Nita makin menunduk. “Kenapa sekarang kamu tidak menamparku, seperti tempo hari.” Nita tidak menjawab. Kami sama-sama terdiam agak lama.

“Dik, kamu mau kan menjaga rahasia ini?” pintanya dengan nada agak memelas.

“Toh, sudah banyak yang tahu. Aku juga pertama kali denger dari temen-temen,” jawabku.

“Iya, itu dulu. Waktu itu ada seorang pelangganku yang sakit hati, karena aku menolak dijadikan istri mudanya, sehingga dia menyebarkan hal itu ke temen-temen, ” Nita menghela nafas sejenak. “Tapi sekarang orang itu sudah balik ke kampungnya di luar Jawa, setelah istrinya tahu soal itu. Dan sudah lama aku tidak lagi mendengar omongan miring soal itu. Tapi, tiba-tiba kamu ..”

“Kenapa sih kamu sampai begitu?” tanyaku. Kemudian Nita bercerita panjang lebar, tentang bos ayahnya yang pertama kali ‘memakainya’ 2 tahun yang lalu, sebagai syarat dia mau membantu ayahnya yang waktu itu sedang dalam kesulitan. Dari situ kemudian Nita menjadi cewek panggilan, namun terbatas hanya pada kolega-kolega bos ayahnya.

“Jadi, ayahmu juga tahu?” tanyaku.

“Nggak. Ayahku sama sekali nggak tahu. Bos ayahku itu sudah cukup mengenal keluargaku, termasuk aku karena dia tinggal tidak jauh dari tempat tinggal kami dulu. Sekarang ayah sudah pindah kerja, dan kamipun pindah ke rumah ini. Tapi aku pekerjaan ini masih kuteruskan sampai sekarang.”

Nita terus menceritakan ‘kisah’nya, termasuk kriteria pelanggan yang mau dia layani. Nita hanya mau melayani kalangan yang berumur dan sudah mapan, termasuk pejabat-pejabat. Karena, menurutnya resiko pekerjaannya bocor relatif lebih kecil, karena pelanggannya itu juga berkepentingan untuk merahasiakan kelakuan mereka. Nita juga bercerita tentang penghasilannya yang ditabung tanpa seorangpun yang tahu, dan sebagiannya dia pakai untuk keperluannya sendiri, dan juga membantu keluarganya dengan cara yang tidak mencolok.

“Aku sudah cerita semuanya Dik. Terserah kamu mau menganggapku kayak apa, karena aku memang cewek kotor,” katanya lirih.

“Kotor? Menurutku, kamu sama sekali bukan cewek kotor,” Nita memandangku mendengar kata-kataku. “Apa yang kamu jalani itu hanya bagian dari hukum supply-demand,” Nita terus menatapku. “Lagian, seks itu bagian naluri manusia yang paling dasar. Cuman, hipokrisi manusialah yang menudingnya sebagai hal kotor.”

“Ah, sebentar kuambilkan minum. Sampai lupa dari tadi .. “ aku langsung berdiri memegang tangan Nita yang sudah lebih dulu berdiri.

“Nggak usah Nit. Kemana-mana aku selalu bawa air minum sendiri,” kataku sambil tangan kiriku menepuk-nepuk tasku, sementara tangan kanan masih memegang tangan Nita.

Beberapa saat kami hanya berdiri tanpa berubah posisi sambil memandang satu sama lain. Selanjutnya seperti ada magnet, kepalaku dan kepala Nita saling mendekat. Tak lama bibir kami sudah beradu, dan kami pun berciuman sambil berdiri dengan terhalang meja. Tidak puas berciuman dengan posisi seperti itu, kutarik tangan Nita agar pindah ke tempat dudukku. Nita menolak dan melepaskan tangannya serta bibirnya dari bibirku. Aku sempat kecewa, namun hanya sesaat, karena Nita melepaskan diri hanya untuk menutup pintu yang masih setengah terbuka.

Aku sudah tidak sabar. Kususul Nita yang sedang menutup pintu. Selanjutnya kucumbu dia persis di belakang pintu. Kudorong tubuhnya merapat ke pintu, seterusnya kulumah bibirnya yang agak dower seperti bibir Titi DJ. Nita sendiri tidak pasif, dia membalas ciumanku dengan lebih liar. Lidahnya pun dengan lihai sudah masuk ke dan menjelajah rongga mulutku.

“hmmm … ohhhh … hmmmmm,” curahan rasa nikmatku dan Nita saling sahut menyahut, dengan mata setengah terpejam. Kemudian pelan-pelan kusibak dan angkat rok Nita tanpa melepaskan ciuman. Kuelus-elus kedua pahanya dengan tanganku. Terasa berbeda dengan waktu aku mengelus paha tante Ani. Kurasakan paha Nita lebih kencang dan kenyal.

“hmmmmmh.. ahhhhh .. sssshh,” desahan Nita makin menjadi-jadi. Setelah agak lama, kutelusupkan tangan kananku ke dalam CD Nita dari arah atas. Kurasakan bulu-bulu yang lebih halus dibandingkan punya tante Ani. Namun hanya sebentar tanganku bermain di bulu-bulu Nita, selanjutnya langsung menuju sasaran, memek Nita. Kuelus-elus bibir memek Nita, sambil sekali-kali jariku menyentuh klitorisnya. Saat kuperlakukan seperti itu, Nita melepaskan bibirnya dari ciumanku, kepalanya mendongak ke atas, kedua tangannya memeluh leherku dan desahannya makin menggila, sedang mulut dan lidahku ganti mengecup dan menjilati leher Nita.

“Diikk … kita pindah ke kamar,” ajak Nita dengan suara bergetar akibat birahinya. Aku tidak menjawab, tapi langsung membobong tubuh Nita. Kubawa Nita ke arah kamar yang ditunjuknya, sambil bibirku sesekali melumat bibir Nita. Setelah masuk dan menutup kamar, Nita menunjuk ke arah tempat tidur, tapi tidak kuturuti. Kuturunkan Nita di samping lemari kayu yang ada di kamar itu, dalam posisi berdiri. Aku masih ingin mencumbunya dalam posisi berdiri, sehingga kembali kudorong Nita, kali ini mepet ke lemari kayu sebelah samping.

Selanjutnya dengan tidak sabar kulepaskan kaos Nita, dilanjutkan Nita yang membuka sendiri kaitan BH-nya. Kaos lepas ke atas, dan BH melorot ke bawah, memberiku satu pemandangan yang membuatku tercengang. Toket Nita benar-benar berbeda dengan toket tante Ani yang sudah sangat ku hapal. Kalau ukuran, hampir-hampir sama, malah punya Nita sedikit lebih kecil, tapi bentuknya itu yang benar-benar membuatku ngiler. Agak bulat dan terlihat padat, berbeda dengan punya tante Ani yang sudah kendor dan menggantung. Putingnyapun jauh berbeda. Putting toket Nita kecil dan kemerah-merahan, tegak meruncing.

Akhirnya dengan halus kuremas-remas kedua toket Nita dengan posisi tubuh agak menjauh, agar aku tidak kehilangan pemandangan indah didepanku saat kedua tanganku beraksi. Sesekali, remasanku kuselingi dengan memlintir lembut puting toket Nita.

“Ooohh.. Diikk .. terus sayang … aaahhh,” Nita tak henti mendesah sambil menatapku dengan mata yang semakin sayu. Puas mempermainkan toket Nita dengan tangan, kudekatkan kepalaku. Tanpa ampun toket Nita sebelah kanan putingnya sudah jadi mainan mulut dan lidahku, sedang yang sebelah kiri masih kumainkan dengan tanganku.

“Aaaahhhh … Ssssssshhh ….. Oooooohhh … Enaaaaakkk sayang … terus sayang … “ Makin hebat saja desahan Nita. Kuteruskan mempermainkan toket Nita dengan tangan, mulut dan lidah bergantian kanan kiri beberapa kali. Di tengah-tengah aksi itu, kurasakan tangan Nita melolosi kancing seragamku satu persatu, melepas dan melemparnya. Kemudian dilepaskan juga kaos dalamku yang membuatku melepaskan mulut dari toket Nita.

Kini aku dan Nita sudah sama-sama telanjang bagian atas. Sejenak Nita mengusap dadaku dan aku pun mengusap kedua toket Nita. Kemudian aku menunduk, melepas serta melorotkan rok Nita, kususul dengan melepas CD-nya yang berwarna pink. Nita sudah telanjang bulat di depanku. Aku tidak mau beranjak dari posisi setengah jongkok, sehingga memek Nita posisinya pas di depan wajahku. Kupandangi sambil kuelus-elus, dari mulai bulu-bulunya yang tergolong jarang dan halus. Sesekali kumasukkan jariku ke lubang memeknya, dan setiap kali itu pula Nita menggelinjang sambil mendesah.

Setelah puas, kuangkat kaki Nita sebelah kanan. Kuletakkan pahanya di pundakku, dan mulutku kuarahkan ke memeknya.

“Sruuuuttt .. ssssh .. “ kuhisap memek Nia yang sudah sangat basah. Kemudian kumasukkan lidahku, dan klitorisnya mulai dijilati. Nita menggelinjang makin hebat, desahannya sudah semakin panjang, dan tangannya sesekali menjambakku.

Setelah itu aku berhenti sejenak. Kuatur posisi agar lebih nyaman. Sempat kulihat kedua tangan Nita mengarah ke belakang, memegangi pinggir lemari yang disandarinya. Kemudian kembali kujilati klitoris Nita, sambil jari tengah tangan kananku pelan-pelan kumasukkan ke lobang memeknya. Kukeluar masukkan dengan lembut, sambil terus kujilati. Seterusnya, Nita mulai menggoyang pantatnya sambil tak henti mulutnya mendesah dan meracau.

Agak lama aksi seperti itu kami lakukan, sampai akhirnya kurasakan goyangan pantat Nita makin lama makin cepat yang disusul dengan desahan sangat panjang.

“Aaaaaaaaaaahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh … “ Nita mencapai orgasmenya.

Setelah kuberi waktu sejenak untuk mengatur nafasnya kembali, kulepaskan sendiri celana dan CD-ku. Kontolku yang sudah keras dan bebas mulai kuarahkan ke lobang memek Nita yang masih berdiri. Tiba-tiba Nita menahanku, kemudian sambil berputar dia gantian mendorongku ke diding lemari. Setelah itu dia menunduk dan …

“Hlleppp .. ” kontolku sudah masuk ke mulutnya. Kemudian kepala Nita bergerak maju mundur, mengocok kontolku dengan mulutnya, sehingga gantian aku yang mendesis-desis dan menggelinjang. Beberapa saat kemudian Nita menghentikan gerakannya, terlihat dia berjongkok. Sekarang tangannya yang gantian mempermainkan kontolku. Dikocok dan kadang diurutnya batang kontolku. Kurasakan cara Nita mengocok kontolku agak teratur dan terpola. Pas gerakan turun dari ujung ke pangkal, genggamannya terasa lebih kuat dan sedikit menekan, sedang waktu arah sebaliknya tangannya mengendor seperti hanya menyerempet-nyerempet saja. Arah kocoknya juga tidak monoton, kadang tangannya setengah memutar, sehingga kontol rasanya seperti dipelintir.

Cara Nita mengocok kontolku benar-benar mendatangkan rasa nikmat yang luar biasa. Setelah beberapa saat, kocokan Nita menjadi semakin cepat, namun polanya tetap tidak berubah, yang membuatku merem-melek sambil ah-oh ah-oh tidak karuan. Kemudian, kurasakan tubuhku mulai bergetar hebat. Kuraih rambut Nita, kujambak dan arahkan kepalanya sampai wajahnya menempel ke kontolku.

“Sreeet … crrrroooooot … “ spermaku muncrat membasahi wajah dan rambut Nita. Seterusnya kurasakan semua tulang-tulangku lemas, tubuhku terasa melayang terbawa rasa nikmat yang tiada tara. Tanpa bisa kutahan tubuhku melorot ke bawah sampai terduduk sambil bersandar di lemari. Selanjutnya Nita menubruk, menyandarkan kepalanya di dadaku sambil memelukku

7 responses »

  1. galang mengatakan:

    termasuk berani dan salut gw
    emang sex udah sesuatu kebutuhan primer cuma terkadang org munafik suka mencebir kalo berbicara hal itu padahal dia suka
    kalo bisa bagi2 gw dong
    oke deh kalo ada bilang2 gw ya

  2. joe jawa mengatakan:

    pada permulaan cerita aku kaya gak prercaya kalau nita sbnrnya punya nafsu yang amat kuat sbb nya dia jual mahal. apapun sukses ya buat anda berdua lain waktu ajarin aku dong goda wanita……….

  3. Cewek Horny mengatakan:

    Wah,hebat lu….gw paling suka tipe cowok berani yang kayak gini! Ada yang minat ML ma aq nggak?

  4. zendri mengatakan:

    hai cwek canti crtanya bgs bgt,kl lw cwek hub gw pasti hot cl aq di 081999955794 ok aq tgg

  5. zendri mengatakan:

    ceritanya ok bgt,kl ingin brbg cerita2 yg hot khususnya cewek2 hub aq di 081999955794 ok

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s