Aku mendengar pintu depan dibuka perlahan-lahan, tak lama kemudian seseorang bergerak masuk. Ternyata Nia, anak gadisku yang baru beranjak remaja. Ia masuk berjingkat-jingkat karena takut ketahuan pulang malam. Nia mengenakan tanktop yang memperlihatkan bahunya yang putih mulus. Juga rok mini jeans yang dikenakan menambah cantik penampilannya. Tubuhnya termasuk bongsor untuk anak seusia dirinya yang baru 14 tahun. Dari balik tanktopnya tersembul buah dadanya yang baru tumbuh. Sudah beberapa waktu ini aku mengamati perkembangan tubuh anak gadisku yang cantik ini. Entah berapa kali aku bermasturbasi akibat tidak sengaja melihat pahanya yang mulus dan payudaranya yang mungil. Aku jadi terobsesi untuk mencicipi tubuh Nia, dan kesempatan itu kini datang.

“Dari mana kamu!” bentakku.

Nia terkejut dan tampak ketakutan. “Dari rumah teman, Pa….” Serunya lirih

“Teman laki-laki ya?Kamu sudah punya pacar ya?” tanyaku dengan nada marah

“Belum Pa..”

“Kenapa?” tanyaku lagi

“Nia khan masih kecil..” katanya

“Nia sudah melanggar aturan Papa tidak boleh pulang Malam. Nia harus Papa hukum! Nia harus menuruti semua yang Papa suruh!”

“Iya pa…” jawabnya lirih

“Kesini kamu. Duduk sebelah Papa!” perintahku. Nia pun mematuhi. Ketika ia sudah duduk, kurangkul pundaknya. Kuciumi pipinya sambil kuelus-elus pahanya. Nia nampak tak terbiasa dan bergerak agak menghindar. Pahanya yang putih mulus makin tersibak menampakkan pemandangan yang indah. Tanganku kemudianmeraba dadanya yang baru tumbuh itu. Kemudian kupegang wajahnya dan kucium bibirnya. Tampak sekali bahwa dia belum berpengalaman dalam hal seperti ini.

“Ayo sayang kita mulai ya..” kataku sambil menciumi pundaknya yang terbuka. Aku kemudian beralih menciumi bibirnya sambil tanganku meremas-remas dadanya. Tak ada response darinya. Ketika tangannya yang mungil aku letakkan di atas kemaluanku, dia diam saja.

“Kok diam saja sih!!” Bentakku.

“Pa.. Nia nggak pernah Pa.. Belum ngerti” jawabnya lirih ketakutan

“Ya sudah sini kamu..” kataku sambil beranjak ke meja dimana laptopku berada. Nia mengikutiku dari belakang Langsung kusetel film BF yang aku simpan di dalam harddiskku.

“Ayo sini duduk Papa pangku” kataku.

Niapun duduk di atas pangkuanku sambil melihat adegan persetubuhan dimana seorang wanita bule cantik sedang dengan rakusnya mengulum kemaluan orang berkulit hitam. Mata Nia tampak takjub melihat adegan yang pasti baru pertama kalinya dia lihat itu. Sementara aku menciumi dan menjilati pundak dan lehernya yang jenjang dari belakang. Tangankupun telah masuk ke dalam tanktopnya dan meremas-remas buah dadanya yang masih tertutup BH itu. Kutarikk ke atas cup BHnya sehingga tangankupun leluasa menjelajahi dan meremas buah dadanya yang mulai tumbuh itu. Kupilin perlahan puting dadanya yang mulai mengeras.

“Pa.. Jangan Pa.. Nia malu” katanya sambil menatap adegan di laptopku dimana si wanita bule sedang mengerang-erang nikmat disetubuhi dari belakang

“Nggak usah malu sayang” jawabku sambil agak memutar tubuhnya sehingga aku leluasa menikmati dadanya. Kulumat buah dada yang baru tumbuh itu dan kujilat lalu kuisap putingnya yang kecil berwarna merah muda itu. Sementara tanganku yang satu telah merambah paha sampai mengenai celana dalamnya.

“Pelan-pelan Pa.. Sakit” desahnya ketika tanganku mengusap-usap kemaluannya setelah celana dalamnya aku sibak. Mulutku masih sibuk mencari kepuasan dari buah dada gadis belia.

“Kamu cantik sekali Nia.. Ohh yeah..” kataku meracau sambil mengulum dan menjilati buah dadanya. Tanganku mengelus-elus pundaknya yang jernih, sedangkan yang satunya sedang merambah kemaluan anak perawan ini. Kemaluanku tampak memberontak di dalam celanaku, bahkan sudah mengeluarkan cairannya karena sudah sangat terangsang. Kuturunkan Nia dari pangkuanku, dan akupun berdiri didepannya. Kuciumi bibirnya dengan ganas sambil tanganku meremas-remas rambutnya.

“Emmhh.. Emmhh..” hanya itu yang terdengar dari mulut Nia.

Kumasukkan lidahku dan kujelajahi rongga mulutnya. Sementara kuraih tangan Nia dan kuletakkan ke kemaluanku yang sudah sangat membengkak. Tetapi lagi-lagi dia hanya diam saja. Memang dasar anak-anak, belum tahu cara memuaskan lelaki, pikirku. Dengan agak kesal kutekan pundaknya sehingga dia berlutut di depanku. Dia agak berontak akan bangun lagi.

“Ayo.. Berlutut!!” kataku sambil menarik rambutnya.

Tampak air mata Nia berlinang di sudut matanya. Dengan cepat aku lepas celana dan celana dalamku, sehingga kemaluanku berdiri dengan gagah di depannya.

“Ayo isap!!” perintahku pada Nia yang tampak ketakutan melihat kemaluanku yang sebesar lengannya itu. Kugenggamkan tangannya pada kemaluanku itu.

“Ampun Pa.. Jangan Pa.. Besar sekali.. Nggak muat Pa” katanya mengiba-iba. Terasa tangannya bergetar memegang kemaluanku.

“Ayo!!” bentakku sambil menarik rambutnya sehingga kemaluankupun menyentuh wajahnya yang cantik dan innocent.

Tampak Nia sambil menahan tangisnya membuka mulutnya dan akupun sambil berkacak pinggang menyorongkan kemaluanku padanya.

“Aahh.. Yes.. Make Daddy happy..” desahku ketika kemaluanku mulai memasuki mulutnya yang mungil. Akupun mengelus-elus rambutnya yang berpita itu dengan penuh kasih sayang ketika Nia mulai menghisapi kemaluanku.

“Ayo jilati batangnya.. Sayang” kataku sambil mengeluarkan kemaluanku dari mulutnya. Niapun mulai menjilati batang kemaluanku dengan perlahan.

“Ayo isap lagi” instruksiku lagi sambil tanganku mengangkat dagunya dan menyorongkan kemaluanku padanya. Niapun mulai lagi mengulum kemaluanku, walaupun hanya ujungnya saja yang masuk ke dalam mulutnya. Kutekan kemaluanku ke dalam mulutnya sehingga hampir separuhnya masuk kedalam mulutnya. Tampak dia tersedak ketika kemaluanku mengenai kerongkongannya. Dikeluarkannya kemaluanku untuk mengambil nafas, sementara aku tertawa geli melihatnya.

“Sudah. Pa.. Jangan lagi Pa” Nia memohon. Air matanya tampak menetes di pipinya

“Papa belum puas. Ayo lagi!!” bentakku sambil menjambak rambutnya, sehingga wajahnya terdongak ke atas menatapku. Niapun terisak menangis, tetapi kemudian dia kembali menjilati dan mengulum kemaluanku. Pemandangan di kamar sangatlah indah menurutku. Seorang laki-laki dewasa dengan tubuh tinggi besar sedang berkacak pinggang, sementara seorang anak di bawah umur dengan wajah tanpa dosa sedang mengulum kemaluannya. Mungkin sekitar 15 sampai 20 menit aku ajari anak perawanku itu cara untuk memberikan kepuasan oral pada lelaki. Setelah itu aku merasakan kemaluanku akan meledakkan cairan ejakulasinya

“Buka mulutmu!!” perintahku pada Nia sambil mengeluarkan kemaluanku dari kulumannya. Kemudian kukocok-kocok kemaluanku sebentar, dan kemudian muncratlah cairan spermaku ke dalam mulutnya dan sebagian mengenai wajahnya.

“Oh.. Yeahh.. Nikmat.. Kamu hebat Nia..” erangku saat orgasme.

“Ayo telan!!” perintahku lagi ketika melihat dia akan memuntahkan spermaku keluar. Tampak dia berusaha menelan spermaku, walaupun karena jumlahnya yang banyak, sebagian meleleh keluar dari mulutnya. Diambilnya tisu dan dibersihkannya wajahnya sambil membetulkan pakaiannya sehingga rapi kembali. Dia pun kemudian mengambil dan meminum habis sisa susunya. Sementara aku pergi ke toilet untuk buang air kecil.

Sekembalinya aku dari toilet, tampak Nia sedang duduk gelisah di sofa. Pandangan matanya tampak kosong dan berubah menjadi takut ketika melihat aku menghampirinya. Aku tersenyum dan duduk disampingnya. Kembali kuelus-elus pundak dan tangannya.

“Nia pengin tidur Pa.. Nia capek..” katanya.

“Yach kamu istirahat dulu aja sayang” jawabku sambil mencium pipinya.

Kamipun duduk terdiam.Kuusap-usap tubuhnya yang duduk di sampingku sambil sesekali kuciumi. Aku menunggu hingga kejantananku bangkit kembali.

Aku beranjak ke meja dimana laptopku masih menayangkan adegan syur semenjak tadi. Di layar sekarang seorang pria bule sedang dihisap kemaluannya oleh dua wanita cantik.Melihat adegan demi adegan di layar, kejantananku pun perlahan bangkit kembali. Kudatangi sofa dimana Nia berada. Nia tampak gelisah ketika aku berlutut di depannya.

“Aku ingin menikmati memekmu sayang” kataku sambil menyibakkan rok mininya. Kuciumi pahanya dan kujilati sampai mengenai celana dalamnya. Kemudian kulepas celana dalamnya itu sehingga vaginanya yang bersih tak berbulu itu tampak mempesonaku.

“Jangan Pa.. Tolong Pa” kata Nia ketika tanganku mulai meraba kemaluannya. Karena gemas, langsung aku jilati dan isap vaginanya. Lidahku menari-nari dan kumasukkan ke dalam liangnya yang perawan itu.

“Uhh.. Ampun Pa..” erangnya ketika aku menemukan klitorisnya dan langsung kuhisap. Sementara tanganku naik ke atas meremas buah dadanya. Kupilin-pilin putingnya sehingga mulai mengeras. Sementara vaginanya pun sudah mengeluarkan lendir tanda dia telah siap untuk disetubuhi.

“Ayo kita lanjutkan di ranjang, manis..” kataku sambil merengkuh tubuhnya dan menggendongnya. Aku ciumi bibirnya sambil badannya tetap aku gendong menuju kamar tempat tidur.

Kurebahkan tubuhnya di ranjang, dan akupun mulai melucuti pakaianku. Tampak kemaluanku sudah kembali membengkak ingin diberi kenikmatan oleh anak kecilku ini. Nia tampak memandangku dengan tatapan mengiba. Matanya menampakkan ketakutan melihat ukuran kemaluanku. Langsung kuterkam tubuhnya di ranjang dan kuciumi wajahnya yang manis. Kubuka tanktopnya juga BHnya dan kulempar ke lantai. Langsung kusantap buah dadanya yang masih dalam masa pertumbuhan itu, dan kujilati dan kuisapi putingnya hingga mengeras. Lalu kubuka rok mininya, sehingga Niapun sudah telanjang bulat pasrah di atas ranjang. Jariku kemudian menari merambah vaginanya dan mengusap-usap klitorisnya.

“Tolong jangan Pa.. Aduh.. Pa.. Jangan Pa.. Nia masih perawan Pa.” rengeknya. Aku menghentikan kegiatanku dan menatapnya

“Ya sudah.. Kamu hisap lagi aja kontol Papa seperti tadi”

Akupun lalu tidur telentang dan Niapun kutarikk hingga wajahnya berada di depan kemaluanku yang sudah berdiri tegak. Kutekan kepalanya perlahan, hingga Niapun kembali memberikan kenikmatan mulutnya pada kemaluanku. Tampak dari tatapanku, kepalanya naik turun menghisapi kemaluanku. Tangankupun mengelus-elus rambutnya penuh rasa sayang seperti rasa sayang bapak kepada anaknya.

“Ya terus.. Sayang” erangku menahan nikmat yang tiada tara. Setelah beberapa menit, kutarik tubuhnya sehingga wajahnya tepat berada diatas wajahku. Kuciumi bibirnya sambil tanganku meremas-remas pantatnya. Kemudian kubalikkan badannya, sehingga badanku yang tinggi besar menindih tubuh belianya. Kusedot puting buah dadanya dan kugigit-gigit sehingga menimbulkan bekas memerah. Lalu kurenggangkan pahanya, dan kuarahkan kemaluanku ke vaginanya.

“Jangan Pa.. Ampun Pa.. Jangan.. Ampun..” rengek Nia ketika kemaluanku mulai menyentuh bibir vaginanya.

Aku tambah bernafsu saja mendengar rengekannya, dan kutekan kemaluanku sehingga mulai menerobos liang vagina perawannya. Terasa sesuatu menghalangi kemaluanku, yang pasti adalah selaput daranya. Menyadari kalau Nia masih perawan, aku tak hanya melebarkan kedua pahanya, namun dengan jari jemari tanganku kemudian kulebarkankedua bibir vagina Nia. Dengan perlahan, kupandu batang penisku yang sudah tegang kearah lubang vagina Nia-ku yang sudah terbuka. Setelah dirasa tepat, perlahan aku menekan pantatku kebawah.

“Auuw ..Akhh… auuww..! ” Nia memekik kesakitan sambil meronta ketika batang penisku mulai memasuki lubang kewanitaannya. Keringatnya bercucuran membasahi tubuhnya yang telanjang bulat, Keperawanan yang selama ini dijaga mulai ditembus olehku tanpa sanggup ia cegah lagi. Nia meronta ronta kesakitan. Aku tak ingin seranganku gagal karena rontaannya. segera tanganku menahan pantatnya, lalu dengan cepat, kutekan pantatku kembali kedepan sehingga separuh batang kelakianku pun amblas masuk kedalam vagina Nia.

“Ahh.. Sakiitt..” jerit Nia menahan tangis ketika kutekan kemaluanku merobek selaput daranya.

Kutahan sebentar menikmati saat aku mengambil keperawanan anakku ini, kemudian kugerakkan pantatku maju mundur menyetubuhinya.

Sesaat Nia masih meronta-ronta pelan, namun karena pegangan kedua tanganku dipantatnya sangat kuat hingga rontaan Nia tiada berarti. Batang penis terus menerobos masuk mengkoyak koyak sisa sisa perawannya. Tangisan Nia mulai terdengar lirih diantara desah napasku yang penuh birahi. Tubuh Nia yang putih mulus kini tak berdaya dibawah himpitan tubuhku yang besar. Sesaat aku mendiamkan seluruh batang penisku terbenam membelah vagina Nia sampai kurasakan menyentuh rahimnya.

“Ah.. Nikmat.. Ahh.. God.. Memekmu enak Nia.” Racauku

“Oh.. Ampun.. Sakit.. Udah Pa.. Ampun..” Nia merintih kesakitan sambil menangis.

“Yes.. You naughty girl.. Daddy must punish you.. Yeah..” aku kembali meracau kenikmatan.

Kugenjot terus kemaluanku, dan aku merasakan nikmatnya jepitan vagina Nia yang sangat sempit itu. Penisku kurasakan terlalu besar menusuk vagina yang masih sempit, setiap gesekan penisku menimbulkan rasa nyeri yang membuat Nia merintih rintih, tetapi buatku terasa nikmat luar biasa karena penisku tercepit erat oleh memek Nia yang masih rapat dan baru kutembus perawannya. Tampak air mata Nia meleleh membasahi pipinya, dan ketika kugenjot kemaluanku tampak wajahnya menyeringai menahan sakit. Kemudian kutarik pahanya sehingga melingkari pinggangku, dan sambil duduk di ranjang kugenjot lagi vaginanya. Tanganku sibuk menjelajahi buah dadanya.

“Sekarang giliranku untuk bersenang senang nona cantik… “kataku sambil merubah posisi tubuhku berbalik seperti orang merangkak. Aku ingin menembak Nia dari belakang. Nia hanya dapat pasrah mengikuti kemauanku ini. Tepat di hadapan kami terdapat kaca rias yang besar didinding, sehingga aku dapat melihat tubuh Nia telanjang bulat serta dibelakangnya terlihat aku sedang mengagumi kemulusan tubuhnya.


“Tubuhmu benar benar sempurna Nia, kamu sungguh cantik sekali, beruntung sekali Papa dapat memerawanimu… he..he… !” Aku tertawa sambil menyelipkan penisku lagi di antara kedua kaki Nia lewat belakang. Dengan satu gerakan keras penisku bergerak maju.


“Oohhh.., oouugghh.., aaahhhhh.. Aakkhh..!” Suara Nia kembali terdengar ketika penisku dengan paksa menembus tubuhnya dari belakang. Dengan bernapsu aku kembali menggoyangkan maju mundur sehingga buah dada Nia yang menggantung ikut terguncang guncang berirama. Sambil terus menggoyang Nia tanganku yang bebas kembali meremas remas buah dada remaja yang menggantung lepas. Melalui cermin besar didepan, terlihat aku sedang menggauli tubuh telanjang Nia, selintas nampak seperti seorang bidadari sedang diperkosa habis habisan oleh iblis hidung belang. karena sepertinya tidak berimbang sekali, yang satu gadis muda cantik dibawah umur dan satunya lagi pria dewasa.


“aaahhh… aaahhh… oouugghh ” rintihan Nia terus terdengar karena gerakanku semakin cepat menyodok nyodok rahimnya, rasanya Nia sudah tak kuat lagi. Pantatnya yang kecil tapi padat itu sungguh merangsang diriku.

“Aaaaaahhhhhhh.. Sakit Pa….” Nia merintih ketika satu jari tanganku kumasukkan kedalam lubang anusnya.Aku sangat terangsang mendengar Nia merintih. Aku membayangkan nikmatnya penisku dicengkeram oleh anusnya yang masih perawan itu. Aku berniat untuk mengenalkan Nia pada kenikmatan dan kepedihan anal seks, namun kali ini aku sudah cukup puas menikmati vagina perawan yang kecil dan sempit milik Nia.

Sambil kusetubuhi tubuhnya, kadang kuciumi dan kugigiti pundak dan lehernya dari belakang, sambil tanganku memerah buah dadanya. Setelah kurang lebih satu jam aku setubuhi dia dengan berbagai macam posisi, akupun tak tahan untuk mengeluarkan cairan ejakulasiku. Kubalikkan badannya dan kugesek-gesekkan kemaluanku di dadanya. Dan air manikupun muncrat deras.

“Ahh.. Memang enak perawan kamu Nia..” erangku sambil menumpahkan spermaku di dadanya.

Akupun kemudian bergegas menuju toilet untuk membersihkan diri. Kemaluanku pun kubersihkan dari sisa sperma bercampur darah perawan Nia. Sekembalinya aku dari toilet, kulihat Nia masih terbaring di ranjang sambil menangis terisak-isak. Kubiarkan saja dia di sana, karena aku sudah merasa puas dan merasa menjadi lebih muda setelah mereguk kenikmatan dari anakku yang cantik.

16 responses »

  1. heru mengatakan:

    apa iya sih

  2. ark mengatakan:

    keliatan banget bo’ongnya!
    kirim anakmu ke sini
    biar kujebol beneran

  3. alex_bandit mengatakan:

    setan..loe…anak..sendiri..di..embat..mending..loe..ngentot..kebo..aja…

  4. ramafhan mengatakan:

    mau lihat foto2 nia

  5. alif mengatakan:

    taik lo…cerita gak bermutu…gua sumpahin kejadian benaran nanti ama lo…istri lo jg diembat ama anak laki2 lo…sekalian aja embat nenek lo..dasar tukang ngentot bloon…mana ada nembus perawan segampang lo…taik

  6. Zahrahan mengatakan:

    Wah….? Mg bnrn gtu,keliatn bgt tu Ngrg crtnya!
    Bkn fakta kan????
    Lo mg iya krm sni ja ankmu,Nti tak ksh kontolQ yg pnjgnya 25 cm N 4cm diamtrnya pst HOT…..! ! !

  7. Riki mengatakan:

    wah mantep” keren gue suka gaya loe pengen liat foto” nia dunk

  8. Randy mengatakan:

    WOY gw punya sodara 14 thn sementara gw 15 thn gw mmo bikin anak amaa dia donk

  9. koko mengatakan:

    anjing lu

  10. koko mengatakan:

    lu bukan manusia ya, ngga sedih kalo anak lu digituin ma orang

  11. evI naTaliA mengatakan:

    ya ampun…
    indonesiaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa
    hancur sudah………
    kiamat az dah org2 kyk gini

  12. sarjoni mengatakan:

    alah enak nian kau oy..

  13. jongos mengatakan:

    kampret lu gak bermoral

  14. Ahmad mengatakan:

    Khmu nie asu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s